Rilis Game di China Sangat Sulit, Wawancara Bersama Vladislav Tsopljak dari Neon Doctrine


UP KL 2022 berakhir minggu lalu dan membawa banyak pengetahuan baru bagi industri game, khususnya di Asia Tenggara, dengan partisipasi berbagai tokoh terkemuka dan berpengalaman, termasuk Vladislav Tsoplyak dari penerbit game indie Neon Doctrine.

Kami mendapat kesempatan untuk wawancara dan berbicara dengan Vladislav Tsoplyak – pendiri CO & Direktur Penjualan di Neon Doctrine diskusikan pengalaman Anda sebagai penerbit game independen, terutama terkait tantangan merilis game di Tiongkok. Ayo lihat!

Vladislav Tsoplyak — CEO dan direktur komersial Neon Doctrine

T: Apakah Anda memiliki pengalaman menerbitkan game di China, di mana ada aturan ketat untuk menerbitkan game. Apa perbedaan antara menerbitkan game di sana dan menerbitkan game di seluruh dunia?

Vlad: Aduh! Aku punya sesuatu untuk dibicarakan! Aturannya berubah setiap beberapa bulan, tapi sekarang [Oktober 2022] jika Anda adalah pengembang asing, Anda tidak dapat mempublikasikan game di China. Artinya, Anda tidak dapat memublikasikan game tersebut di platform lokal seperti Steam China, BiliBili, atau lainnya. Anda masih dapat merilis game Anda di Steam Global dan jika memiliki terjemahan bahasa Mandarin yang cukup baik dan pemasaran lokal, Anda masih dapat menjangkau penonton bahasa Mandarin tetapi semakin sulit karena aturan resmi yang mulai mereka terapkan adalah bahwa game tersebut memerlukan persetujuan pemerintah dan juga harus mendapatkan izin untuk mengiklankan, menjual, dan menyiarkan di negara tersebut.

Sebagai pengembang asing Anda tidak dapat melakukan ini, bohong jika ada yang mengatakan mereka bisa. Sejauh ini, mereka masih tertinggal beberapa tahun, dan hanya game yang dikembangkan di China yang bisa mendapatkan persetujuan. Sekarang hanya sekitar 60-70 game per kursus yang disetujui, sekitar 300 per tahun, tetapi mereka membeku tahun lalu dan sekarang dibuka kembali, sehingga situasinya sangat tidak stabil dan tidak pasti.

Selain itu, 80% dari game yang disetujui selama kursus adalah game seluler, 3-4 game PC, dan 2-3 game konsol lainnya. Hanya ada sekitar 12-15 game di Nintendo eShop for Switch di China. PlayStation dan Xbox sedang sekarat. Steam China hanya memiliki sekitar 130 game dan jauh di belakang Steam Global.

Jadi jika Anda adalah pengembang asing, Anda tidak dapat melakukan ini. Ini sedikit lebih mudah bagi kami karena kami membuat perusahaan [di China] dan kami tahu bagaimana segala sesuatunya bekerja di sana, tapi tentu saja itu bisa berubah kapan saja. Apa pun yang diputuskan pemerintah, booming keesokan harinya, itu akan berubah.

Baca juga:   Million Arthur Codename MA Adakan Beta di 2023, Usung Grafis Fantastis!

T: Bagaimana proses persetujuan dapat memengaruhi Anda?

VladA: Situasi kami berbeda karena kami memiliki perusahaan di China. [ Neon Doctrine ] dan kami memiliki lisensi impor/ekspor, kami memiliki segel pemerintah untuk merilis game di pasar Cina, jadi kami berada dalam posisi yang bagus. Sejujurnya, tidak ada orang lain dari perusahaan asing selain kami.

Prosesnya selalu berubah. Sekarang mereka memiliki sistem lima poin di mana mereka menilai permainan pada lima dimensi yang berbeda: kualitas, kemampuan teknis, tema agama, tema politik, dan saya lupa yang lainnya.

Ada banyak aturan dan peraturan yang perlu Anda buat, Anda perlu membuat ulang gim Anda, misalnya, di sini hanya bahasa Cina Sederhana yang bisa ada di gim, tidak ada bahasa lain yang bisa disertakan. Jika Anda memiliki sedikit bahasa lain dalam gim Anda, gim tersebut perlu dikonversi ke bahasa Cina Sederhana.

Maka Anda perlu menerapkan beberapa SDK [kit pengembangan perangkat lunak] dari pemerintah salah satunya chat tracking, karena beberapa kata tidak bisa diketik, saya yakin kalian bisa menebak yang mana. Selanjutnya, Anda perlu menerapkan pendeteksi usia yang akan mengakses webcam orang tersebut sehingga webcam dapat bangun dan memeriksa ID dan usia orang tersebut. Ini karena undang-undang baru-baru ini bahwa anak-anak hanya bisa bermain 3 jam seminggu. SDK mereka yang lain yang perlu Anda root adalah pelacak sehingga mereka tidak dapat menggunakan ID induknya untuk memasuki permainan.

Dan ada banyak hal lain yang harus Anda terapkan ke dalam permainan. Tidak boleh ada kekerasan, darah, mutilasi, perjalanan waktu, tema agama, tema politik, dan lainnya.

T: Untuk game apa pun yang Anda publikasikan di China, apakah Anda memiliki klausul tentang apa yang terjadi jika tidak disetujui?

VladA: Kami tidak menandatangani perjanjian hanya untuk China. Tidak ada klausul untuk game asing dari pengembang di luar China karena tidak dapat dipublikasikan di platform di China. Kami masih melakukan PR, pemasaran, dan lokalisasi, tetapi mereka tidak bisa melewati prosesnya.

Untuk game dari China yang sudah kita tanda tangani kerjasama, tinggal menunggu persetujuan pemerintah. Jika mereka menolak, dan kami masih ingin itu dirilis di seluruh dunia, itu akan dipenjara. Tinggal menunggu persetujuan saja.

Baca juga:   4 Tipikal Anak Daerah Kuliah di Jakarta Dilihat dari Perubahan Sikapnya. Langsung Jadi Lo-Gue!

T: Kadang-kadang Anda mendengar bahwa orang-orang di China memainkan game asing, bagaimana mereka melakukannya jika game dilarang?

Vlad: Karena game ini masih berlisensi. Game baru tidak dapat memperoleh lisensi, dan banyak di antaranya tidak, karena berbagai alasan. Misalnya, Capcom menghabiskan begitu banyak uang untuk mencoba membawa Monster Hunter World ke China, dan mereka berhasil. Mereka merilisnya dengan Tencent, dua hari kemudian film “Monster Hunter” keluar. Film Amerika Monster Hunter memiliki lelucon ofensif tentang China. Film Monster Hunter dilarang di China dan game Monster Hunter telah dihapus. Tencent kehilangan miliaran dolar karena ini. Tidak ada gunanya jika itu harus terjadi maka itu akan terjadi.

Orang masih bisa mendapatkannya di Steam dan platform lainnya. Jika mereka memblokir Steam secara global, prosesnya mungkin akan kembali normal. Orang hanya akan membajak game atau situs web akan memasang paywalls untuk menjual game bajakan yang telah mereka buat di masa lalu.

T: Ada banyak diskusi tentang jaminan upah minimum, terutama sejak Epic Game Store diperkenalkan. Apa pendapat Anda tentang jaminan minimum yang “mewah” seperti itu?

VladA: Kami selalu mengatakan tidak. Jika Anda ingin kami membayar hanya untuk kesempatan menandatangani permainan Anda, Anda dapat pergi dan mencari orang lain. Dari sudut pandang kami, kami lebih suka menghabiskan uang ini untuk pemasaran game yang sebenarnya dan meningkatkan kualitasnya daripada hanya memberikan uang kepada pengembang hanya karena mereka menginginkan uang.

Jika itu uang sehingga mereka dapat memperpanjang masa kerja mereka sehingga mereka dapat menjalankan studio mereka, membayar gaji, menyewa kantor, membeli beberapa perangkat keras atau perangkat lunak, tidak apa-apa. Tetapi jika hanya karena mereka menginginkan uang, maka saya tidak setuju. Mereka mungkin menemukan orang lain.

T: Bisakah Anda menjelaskan pendapat Anda tentang menjaga permainan antara studio dan penerbit?

Vlad: Banyak tergantung pada kontrak yang ditandatangani, semuanya tergantung padanya. Jika itu adalah permainan yang sukses, dalam kerangka kontak, apakah itu pengembang atau penerbit, jika mereka melakukan porting misalnya, mereka akan mempertahankan kode dan menjalankan operasi untuk berapa tahun, karena tidak ada batasan.

Banyak tergantung pada kontrak yang dibuatnya dengan pengembang atau sebaliknya dengan penerbit. Mereka dapat diangkut melalui outsourcing. Ada perdebatan besar di industri tentang siapa yang akan “menyelamatkan permainan” setelah dirilis. Dalam 10 atau 15 tahun, bagaimana kita bisa menyimpan semua judul yang dirilis pada file sampai tidak ada yang menemukan solusi selain ROM ilegal.

Baca juga:   Menebak Tipikal Orang dari Lomba yang Diikuti Saat Momen Agustusan. Kocak Juga Ternyata!

Tetapi ketika datang untuk mendukung game dan memastikannya dapat dimainkan, itu sangat tergantung pada pengembang, penerbit, atau studio yang mem-porting-nya.

T: Berapa angka penjualan yang wajar untuk sebuah game indie? Ini bukan game indie yang mendadak viral.

VladA: Banyak tergantung pada ukuran, tim, dan anggaran. Tidak ada angka pasti untuk ini. Jika itu adalah game indie yang lebih kecil, itu bisa menghasilkan 20-30k dalam beberapa bulan pertama, yang akan menyenangkan, tetapi jika kita berbicara tentang sesuatu seperti RPG raksasa seperti Kena: Bridge of Spirits, jumlah ini bukan apa-apa. – Apa.

Jumlah uang yang dihabiskan untuk ini akan membutuhkan ratusan ribu penjualan untuk menutup semuanya dan mulai mengerjakan proyek berikutnya. Anda tahu, jika dua orang membuat game, maka penjualan 10 ribu itu hebat, jika 100 orang mengerjakannya, itu tidak ada apa-apanya. Itu sangat tergantung pada jenis proyek.

Ulasan hit: Jembatan Roh, dongeng manis yang penuh kesan!

T: Dalam beberapa bulan terakhir telah terjadi perselisihan antara penerbit independen dan banyak orang. Sebagai penerbit independen, menurut Anda apa yang perlu dilakukan orang “baik” untuk memulihkan kepercayaan?

Vlad: Lebih transparan. Inilah salah satu alasan mengapa kami mempublikasikan kontrak kami, sehingga ada pemahaman tentang struktur yang benar dalam hal-hal seperti itu. Banyak hal yang masih dijaga ketat, kecuali Anda berada di salah satu lingkaran mewah Anda tidak akan tahu apa yang sedang terjadi, terutama di Asia Tenggara, Timur Tengah, Amerika Selatan, dan Afrika. Kecuali Anda orang kulit putih dari Amerika Utara atau Eropa, sangat sulit untuk naik ke atas panggung. Jadi jelas solusinya transparan.

Kami berterima kasih kepada Vlad Cyplyak dari Neon Doctrine karena telah meluangkan waktu untuk mewawancarai kami dan membagikan kisahnya tentang betapa sulitnya merilis game di China, yang mungkin masih sangat asing bagi sebagian besar dari Anda. Jangan lupa untuk mengunjungi situs resmi Neon Doctrine DI SINI untuk melihat berbagai game menarik yang telah mereka rilis.

Tetap up to date dengan berita game lainnya di Gamerwk.


https://projectchapman3d.com