Review Fire Emblem Warriors: Three Hopes, Spin-Off Musou yang Penuh Daya Tarik!


Beberapa menit yang lalu, developer Nintendo dan Omega Force Koei Tecmo akhirnya resmi merilis Fire Emblem Warriors: Three Hopes. Ini adalah game spin-off musou dengan jalan cerita yang masih fokus pada seri Fire Emblem: Three Houses, namun dengan pendekatan yang berbeda di banyak tempat, sehingga masih bisa dimainkan oleh pendatang baru, terutama bagi mereka yang menyukai game action. lebih dari RPG taktis.

Walaupun kami sendiri bukanlah penggemar berat genre musou, kecuali franchise Basara, namun di saat yang sama, kami selalu menantikan game-game baru yang siapa tahu bisa membawa kejutan yang tidak terduga. Khusus untuk Fire Emblem Warriors: Three Hopes, game ini sendiri dapat melebihi ekspektasi awal kami, di mana Anda bisa merasa lebih menarik daripada game Fire Emblem Warriors yang asli.

Jadi dari mana datangnya daya tarik yang kuat ini? bagaimana dengan kualitas game secara keseluruhan? Langsung saja lihat cuplikan Fire Emblem Warriors: Three Hopes kami di bawah ini!

alur cerita

Menurut spekulasi awal, ternyata cerita dalam game ini memang skenario “Bagaimana jika”, yang berbeda dengan game Tiga Rumah aslinya. Gambaran secara keseluruhan tidak jauh berbeda karena masih mencakup perang antara tiga kerajaan dan kehadiran karakter utama seperti Edelgard, Dimitri dan Claude. Hanya saja kali ini, Anda akan berperan sebagai karakter orisinal baru, yaitu seorang tentara bayaran bernama Shez. Tapi bagaimana dengan Baylet? Protagonis asli sebenarnya memainkan peran antagonis utama.

Saat Anda memulai permainan, Anda masih akan diberikan opsi untuk memilih jenis kelamin dan nama protagonis (jika Anda ingin mengubah default). Meski Byleth hadir sebagai antagonis, kamu tetap akan diberikan pilihan untuk mengubah gender dan nama kamu. Sejak awal, jalan cerita akan terasa familiar bagi mereka yang telah menyelesaikan The Three Houses, setidaknya sampai Anda diberikan pilihan krusial untuk memilih perwakilan dari tiga kingdom mana yang ingin Anda gunakan hingga akhir. Untuk playthrough pertama, kami sengaja memilih Claude (Golden Deer) karena karakternya lebih didominasi petarung fisik.

Baca juga:   FBI Mulai Selidiki Kasus Bocornya GTA 6, Pelaku Diduga Berumur 16 Tahun

Memilih “Home” adalah keputusan terpenting sepanjang permainan, karena selain perbedaan plot utama, kamu juga akan disuguhkan dengan karakter dengan ciri khas dan gaya bertarung yang khas. Namun, menurut kami dampak pada gameplay lebih terasa hanya di awal permainan, karena seiring kemajuan Anda dapat dengan bebas mengubah kelas karakter dan senjata.

Gameplay Musou yang bisa sangat strategis

Sebelum beralih ke pembahasan gameplay, perlu ditekankan bahwa Anda tetap akan diberikan pilihan mode “Classic”, yang sangat terkait dengan franchise Fire Emblem. Mungkin ini adalah varian dari kematian permanen, jadi setiap karakter yang jatuh di medan perang akan mati selamanya dan tidak akan muncul lagi di cerita. Jadi, selain memilih tingkat kesulitan standar, mode ekstra berisiko tentu menambah tantangan ekstra dan juga menguji keberanian Anda.

Seperti kebanyakan game Musou lainnya, struktur kampanye masih dibagi menjadi serangkaian misi dengan bagian jeda/istirahat, yang akan kita bahas di paragraf berikutnya. Karena ini adalah game spin-off yang masih berasal dari franchise RPG taktis, pengembang telah menerapkan berbagai elemen taktis di beberapa tempat terpenting. Salah satunya mirip dengan bagian pra-pertempuran, yang memberi Anda akses ke peta lengkap dengan berbagai informasi penting, seperti posisi musuh. Di bagian ini, kamu bisa memikirkan strategi apa yang paling cocok untuk menyelesaikan misi, terutama karakter mana yang dianggap paling efektif dalam menghancurkan musuh.

Tapi bukankah ini game musou dimana kamu hanya perlu melakukan serangan spam untuk membunuh ratusan kecoa? Meskipun tidak sepenuhnya salah, seperti yang kami katakan sebelumnya, gim ini masih mengandung banyak elemen taktis yang penting. Pilihan karakter benar-benar dapat membuat perbedaan dalam seberapa mudah atau sulitnya setiap misi untuk diselesaikan, karena permainan memiliki sistem segitiga senjata yang menyesuaikan kekuatan atau kelemahan satu jenis senjata ketika bertabrakan dengan yang lain. Faktanya kamu harus selalu memperhatikan kondisi setiap misi, agar tidak salah dalam memilih formasi karakter, skill dan senjata yang digunakan.

Saat sedang bertarung pasti bisa beradaptasi dengan cepat karena desainnya masih sangat kental di kebanyakan game Musou. Setiap karakter dapat meluncurkan serangan ringan, serangan berat, keterampilan khusus kelas karakter, keterampilan khusus, dan serangan kebangkitan. Jika ini masih belum cukup, ada juga berbagai perintah khusus lainnya seperti memanggil bala bantuan untuk menyerang musuh dan mengganti karakter. Anda dapat bermain lebih taktis menggunakan semua keterampilan dan opsi perintah yang tersedia, tetapi sebagian besar waktu kami memainkannya lebih seperti permainan musou klasik. Dapat dikatakan bahwa ini mempengaruhi seberapa relevan gaya taktis permainan, tetapi pada saat yang sama, ini masih merupakan permainan yang berfokus pada gameplay pertempuran.

Baca juga:   Dibayar Murah, Pengisi Suara Bayonetta 3 Ajak Fans Boikot Gamenya

Bahkan para developer sangat menyadari bahwa pasti banyak pemain yang tidak sabaran, sehingga mereka telah memberikan QoL berupa penanda visual dan warna pada beberapa elemen penting dari gameplay. Misalnya, bagaimana game memberikan penanda merah dan biru sebagai indikator kekuatan musuh, sehingga Anda dapat langsung mengetahui kapan sebaiknya beralih ke karakter yang lebih tangguh untuk menghadapinya. Hal ini juga berlaku untuk pemilihan senjata dan bagaimana Anda dapat segera mengetahui mana yang memiliki statistik terbaik secara otomatis sehingga Anda tidak perlu membandingkannya atau langsung terjun ke medan perang.

Tindakan tambahan dan multipemain

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, ada juga istirahat di akhir setiap misi dalam permainan, yang memungkinkan Anda untuk sedikit bersantai dan bersiap untuk tantangan berikutnya. Di bagian ini, Anda akan dibawa ke sebuah Camp khusus, yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas khusus tersendiri. Dari sini, Anda dapat melatih setiap karakter untuk menjadi lebih kuat atau mempelajari kelas baru, mengelola inventaris, meningkatkan kamar dan peralatan hingga saat tersulit semakin dekat/dekat dengan setiap karakter. Momen bonding mungkin adalah bagian paling santai dari bermain Fire Emblem karena Anda bisa mendapatkan interaksi acak yang lebih menarik, terutama jika karakter yang Anda berinteraksi adalah waifu atau suami favorit Anda.

Selain itu, gim ini juga menyediakan mode multipemain untuk beberapa misi utama, tetapi kami lebih suka bermain di monitor atau TV karena mode multipemain hanya tersedia dalam mode layar terbagi. Karena ini termasuk game Musou, yang telah memenuhi layar dengan begitu banyak objek dan efek partikel, memainkannya dengan opsi layar terpisah yang jauh lebih terbatas bisa jadi sangat merepotkan. Skema kontrol untuk multipemain juga berubah, dengan pemain 1 diberi kemampuan untuk mengeluarkan perintah, sedangkan pemain 2 hanya perlu fokus pada pertempuran. Dapat dikatakan bahwa ini adalah opsi gameplay yang sangat terbatas dan hanya menyenangkan jika Anda benar-benar memiliki teman dekat untuk bermain.

Baca juga:   Ni No Kuni: Cross Worlds Tier List, Pilih Familiar Terbaik

Kesimpulan

Entah itu pandangan yang berbeda dari cerita asli Tiga Rumah atau gaya permainan musou yang lebih taktis, ada begitu banyak atraksi yang membuat kami merasa seperti di rumah sendiri dengan Fire Emblem Warriors: Three Hopes. Ini adalah pengalaman yang tidak kami harapkan karena game Fire Emblem Warriors yang asli belum pernah membuat kesan seperti itu sebelumnya. Baik pemain Three Hopes berpengalaman atau baru di franchise Fire Emblem, kami dapat dengan aman merekomendasikan game ini sebagai spin-off yang cukup solid. Para developer bahkan telah memberikan perhatian khusus untuk memastikan game tersebut tetap bisa dimainkan sesuai dengan gaya bermainnya masing-masing, entah lebih strategis, tidak sabaran, atau malah mencari tantangan yang berisiko, mereka tetap bisa menikmati game yang sama.

Tertarik dengan permainannya? Fire Emblem Warriors: Three Hopes kini tersedia di Nintendo Switch. Omong-omong, demo gratis tersedia di Toko Online Nintendo, jadi sebaiknya anda coba download dan mainkan terlebih dahulu bagi anda yang memang tertarik untuk membeli game tersebut.

Tetap up to date dengan berita game lainnya di Gamerwk.

Tinjauan

Prajurit Emblem Api: Tiga Harapan

PROS

  • Gaya bermain Musou, benar-benar berbeda dan menyenangkan
  • Bagian dari break di akhir setiap misi yang selalu memberikan distraksi menarik, terutama event link
  • Masih sangat cocok untuk pemain hardcore dan pemula.

MINUS

  • Mode multipemain yang terlalu ketat
  • Unsur strategi terkadang lebih seperti tipu muslihat


https://projectchapman3d.com