Review Death’s Gambit: Afterlife Versi Switch, Lebih dari Metroidvania ala Dark Souls!


Dimulai dengan premis game metroidvania yang sangat menarik dengan gameplay ala Dark Souls dan platforming yang menantang, Death’s Gambit sayangnya tidak mendapatkan respon yang maksimal di awal perilisannya. Banyak pemain menemukan berbagai kekurangan, mulai dari kontrol yang ketat hingga keseimbangan tingkat kesulitan. Untuk memaksimalkan potensinya, sang developer White Rabbit akhirnya merilis edisi baru berjudul Death’s Gambit: Afterlife yang berhasil memecahkan masalah utama.

Setelah rilis di PC, Death’s Gambit: Afterlife sekarang dapat dimainkan di Nintendo Switch. Kebetulan kami telah mengirimkan versi fisik gamenya, dan karena kami belum sempat memainkannya, inilah saatnya untuk meninjau berdasarkan tayangan yang kami miliki selama seminggu terakhir. Di sini kita dapat melihat ringkasannya secara sekilas, termasuk unboxing singkat dari versi fisik Nintendo Switch dari Death’s Gambit: Afterlife.

alur cerita

Meski berstatus sebagai game metroidvania ala Dark Souls yang terkesan mengutamakan gameplay, ternyata Death’s Gambit: Afterlife membawa cerita yang mudah dicerna. Ini semua berkat sudut pandang protagonis yang memiliki kepribadian dan bisa berbicara, dimana kamu akan berperan sebagai ksatria bernama Sorun dan tugas sulit yang harus dia selesaikan setelah membuat kontrak dengan “Death” untuk bangkit dari keterpurukan. mati.

Jadi, sejauh menyangkut bagian cerita Anda, Anda memang akan disajikan dengan lebih banyak konteks, tetapi pada saat yang sama juga membutuhkan perhatian ekstra ketika berinteraksi dengan NPC dan item tertentu yang memberikan penjelasan lebih dalam tentang cerita. Namun dari semua itu, kontribusi terbesar tetap ada pada peran Sorun yang begitu aktif dalam berinteraksi dengan NPC maupun menjelajahi masa lalunya. Selain cerita yang tidak berakhir terlalu baik, setidaknya game ini berhasil menempatkan Anda pada peran yang lebih masuk akal dan mendorong rasa penasaran untuk melanjutkan petualangan. Tentu sangat berbeda dengan kebanyakan game sejenis yang lebih memukau pemain melalui gameplay saja.

Baca juga:   Hacker yang Membocorkan GTA 6 Dipastikan Remaja 17 Tahun

Kombinasi sempurna antara platforming dan RPG

Pemasaran game selalu menganggap Death’s Gambit sebagai game yang sulit, tetapi kami benar-benar tidak memiliki terlalu banyak masalah bahkan dengan gameplay lambat yang ditawarkannya. Bisa dikatakan bahwa game ini merupakan versi Dead Cells yang lebih strategis, dimana alih-alih hanya fokus pada menghindari serangan, kamu kemungkinan akan menahan atau menangkis serangan musuh. Kesan sederhana bukan berarti permainan akan bersahabat dengan pemain biasa, karena pada akhirnya pengalaman yang ditawarkan memang bisa sangat sulit dan membutuhkan konsentrasi penuh.

Inspirasinya dalam Dark Souls dapat dilihat pada desain gameplay dan beberapa fitur, salah satunya adalah bagaimana pemain bisa kehilangan Phoenix Feather (mirip dengan Estus Flask) dan Essence (jiwa/mata uang utama untuk naik level). Kurangnya item pemulihan sangat penting, tetapi pada akhirnya kami tidak terlalu kesulitan mencapai pos pemeriksaan ketika karakter mati. Paling tidak, Anda dapat menyimpan mata uang utama dalam segala situasi, tidak peduli seberapa sulit untuk membuat kemajuan jauh, harus selalu ada momen untuk membuat karakter lebih kuat.

Kamu bisa menggunakan essence untuk meningkatkan stat karakter, terutama di bagian Strength dan Agility, yang menurut kami paling penting. Kedalaman gameplay juga mencakup berbagai senjata, sihir, dan kelas karakter untuk dipilih. Saat bermain di awal, kamu akan diberikan pilihan untuk memilih 1 dari 7 kelas karakter dengan skill dan kemampuan yang berbeda. Untungnya, tidak peduli kelas mana yang Anda pilih, gim ini akan tetap memberi Anda kemampuan untuk menggunakan semua senjata yang tersedia, sehingga perbedaannya lebih jelas dalam keterampilan dan gaya bertarung.

Secara keseluruhan, kami pikir game ini berhasil memadukan gaya permainan platforming metroidvania dengan Dark Souls sambil memberikan tingkat kesulitan yang konsisten yang masih menantang untuk kenikmatan maksimal. Untungnya, tidak adanya fitur fast travel tidak membuat kami kesulitan untuk menjelajah, karena game ini memudahkan untuk mendesain peta, yang mudah diingat, terutama saat akan kembali.

Baca juga:   Mantan Kru Kapal USS Iowa Setuju Versi Waifu Kapal Kantai Collection Adalah yang Terbaik!

Grafis dan kualitas suara

Salah satu bagian favorit kami dari Death’s Gambit: Afterlife adalah kualitas grafisnya sendiri. Menggunakan gaya seni piksel 2D terlihat sangat menarik, terutama kualitas animasi yang sangat halus dan bahkan lebih baik daripada kebanyakan game serupa yang pernah kami mainkan. Beberapa musuh bahkan dirancang untuk menyatu dengan latar belakang, sehingga ada tingkat kesulitan tertentu saat menjelajah yang mengharuskan Anda untuk berhati-hati agar tidak disergap.

Secara visual, tidak ada yang perlu dikeluhkan, kecuali ukuran teks dalam tampilan menu. Karena kami memainkannya di Switch dalam mode genggam, sulit bagi kami untuk membaca teksnya. Sayang sekali karena kualitas port itu sendiri pada sakelar benar-benar sempurna, tetapi ada beberapa masalah kecil lainnya seperti ini yang semoga dapat diperbaiki dengan pembaruan baru. Dari segi suara, kita harus mengakui bahwa Death’s Gambit memiliki musik yang lebih nyaman. Mungkin ada yang merasa hal ini membuat game tidak segelap Blasphemous atau Dark Souls misalnya, tapi di saat yang sama, pilihan musiknya sebenarnya cukup tepat untuk mencairkan suasana agar tidak begitu tegang.

Membongkar versi fisik

Terima kasih kepada Epicsoft Asia yang telah mengirimkan versi fisik Death’s Gambit: Afterlife ke Nintendo Switch. Selain gambaran singkat di atas, kami juga memutuskan untuk mengambil beberapa foto untuk unboxing sederhana. Berikut konten yang ditawarkannya:

  • Salinan fisik Death’s Gambit: Afterlife untuk Nintendo Switch.
  • Manual – Buku Seni
  • CD soundtrack
  • Soundtrack dengan kode QR

Kesimpulan

Keputusan White Rabbit untuk merilis ulang Death’s Gambit dalam versi Afterlife ini menghasilkan metroidvania ala Dark Souls yang spesial. Selain visual 2D yang memukau dan gameplay RPG aksi yang adiktif, bagian yang kami rasa perlu lebih dihargai juga adalah jalan cerita itu sendiri, yang memungkinkan pemain untuk lebih menghargai perannya.

Baca juga:   Review Xenoblade Chronicles 3 - JRPG Fantastis yang Sulit Terlupakan!

Meski memiliki kualitas yang tinggi dan minim kekurangan, kami masih merasa bahwa game ini secara keseluruhan memiliki kekurangan dibandingkan dengan judul-judul lain seperti Blasphemous, Ender Lilies, Hollow Knight, dan judul-judul terkenal lainnya. Mungkin saja ada gangguan kecil di sana-sini, seperti teks menu yang terlalu kecil, atau mungkin pilihan musik, yang mungkin tidak cocok untuk beberapa pemain.

Jika kamu tertarik, kamu bisa langsung cek gamenya melalui halaman resminya di Toko online Nintendo. Sedangkan untuk akses pembelian versi fisiknya bisa cek langsung di website Episoft Asia.

Tetap up to date dengan berita game lainnya di Gamerwk.

Tinjauan

Death Gambit: Akhirat (Nintendo Switch)

PROS

  • Gameplay strategis yang tidak sepenuhnya brutal
  • Plot yang lebih menarik untuk dilanjutkan
  • Variasi yang kaya dari kelas karakter, pemilihan senjata hingga gaya bermain.

MINUS

  • Ukuran teks menu, yang terkadang sulit dibaca
  • Gaya musik yang mungkin tidak cocok untuk beberapa pemain


https://projectchapman3d.com