Nostalgia Kios Persewaan Komik yang Kini Udah Langka. Anak 90-an Berutang Banyak sama Tempat ini


Hiburan anak-anak hari ini tidak jauh dari gadget. Saat kita bosan, kita bisa menonton YouTube, bermain game, membuka jejaring sosial dan sebagainya. Ini sangat berbeda dari dulu, ada beberapa hiburan yang bersifat teknologi. Satu-satunya teknologi hiburan yang dapat diakses oleh anak-anak tahun 90-an adalah game konsol, baik itu Nintendo maupun PlayStation.

Namun, keterbatasan teknologi tidak membuat anak 90-an gagap apa yang harus dilakukan. Masih banyak hal lain yang sebenarnya lebih menarik dari sekedar game. Salah satu hal yang membuat saya terkesan adalah kunjungan ke toko persewaan buku komik. Anda masih ingat? Jika buram Hiburan Hippie bantu aku mengingat.

Kios penyewaan buku komik wajib dikunjungi oleh anak-anak tahun 90-an. Minimal seminggu sekali

Penyewaan buku komik / Kredit: Sapamama

Anak-anak tahun 90-an suka sekali membaca komik. Bedanya dengan lingkungan anak jaman sekarang. Dulu orang harus baca komik langsung, akses internet belum selengkap sekarang. Karena jika mahal, mereka mengakalinya dengan meminjamnya dari persewaan komik.

Mendapatkan pinjaman itu mudah. Cukup dengan membuat keanggotaan, kita sudah bisa mengambil komik yang kita inginkan dengan harga murah. Ya, satu komik setara dengan es JasJus~

Berkat penyewaan buku komik, kami jatuh cinta dengan cerita manga

Komik Jepang / Kredit & Hak Cipta: Demokrasi Animanga

Jika bukan karena persewaan buku komik, pengetahuan kita tentang manga mungkin akan sedikit. Tahun saja bola naga, anak kungfusama detektif Conan Hanya. Tapi karena kami sering pergi ke sana, kami belajar bahwa manga itu kaya akan cerita. Dari sini kita tahu bahwa ada manga bola yang disebut Apisebuah cerita tentang rugby disebut Eyeshield 21, Catatan Kematian, dan seterusnya. Bibit musang lahir dan tumbuh di tempat ini.

Baca juga:   Menurut Fengshui, Benda-benda Ini Tidak Boleh Ada di Dalam Rumah Lho!

Disini jugalah literasi kita dalam menulis terbentuk.

Ilustrasi membaca buku komik / Kredit: Mashable India

Kata-kata, gambar, dan cerita yang lahir dalam proses membaca tidak keluar begitu saja dari kepala Anda. Mereka menetap di otak dan merangsang ide. Dimulai dengan membaca, kami ingin membuat cerita kami sendiri.

Pekerjaan kami saat ini tidak dapat dipisahkan dari pengalaman membaca Anda sebelumnya. Kami semua berhutang budi pada kios persewaan buku komik.

Ingatkah ketika kita dulu suka menghabiskan waktu berjam-jam di sana karena kita tidak diperbolehkan meminjam banyak buku?

Duduk dan membaca selama berjam-jam. | kredit: solopos via m.solopos.com

Saking terkesannya dengan banyak cerita, kami pun bisa berlama-lama di warung tersebut. Ambil satu buku di rak, baca, letakkan, lalu ambil yang lain. Kami harus melakukan ini karena ada batasan peminjaman komik. Kita tidak bisa mengambil banyak agar member lain mendapat bagian.

Saya suka merasa bersalah ketika melihat rak buku di rumah, masih ada komik yang belum dikembalikan.

Komik menumpuk / Foto: Reddit

Sangat menyenangkan untuk mengingat era komik. Hiburan itu murah dan membangun. Jika bukan karena komik, mungkin kita tidak akan menikmatinya seperti membaca. Oleh karena itu, terkadang sedih ketika melihat rak buku di rumah, masih ada komik yang belum dikembalikan. Pertama, karena kami tidak sempat membacanya, kemudian karena terlalu banyak waktu yang telah berlalu, dan kami terlalu malas untuk mengembalikannya. Malas membayar denda. Hingga akhirnya kami membeli properti tersebut.

Sekarang kios seperti itu sudah langka. Satu per satu, mereka sekarat seiring dengan akses mudah ke manga di Internet. Ketika semua orang terhubung, mereka dapat dengan mudah mengakses komik terbaru melalui smartphone mereka. Semuanya hanya tinggal kenangan.




https://projectchapman3d.com