4 Alasan Kenapa Merendahkan Selera Baca Orang Lain itu Harus Dihentikan. Sama Sekali Nggak Keren!


Mengapa Anda lebih tua dan masih membaca komik?

membaca novel percintaan jadi kapan pintar? Seperti saya, silakan baca sapiens.

Di dunia buku, yang konon dipenuhi orang, membuka, Ternyata ada orang yang intelijen-itu tidak terlalu banyak membuka tentang kebiasaan membaca orang lain. Mereka biasanya mengucapkan kata-kata sarkastik, seperti pada dua contoh di atas. Perilaku ini dikenal sebagai malu buku. Ini adalah keadaan di mana seseorang merendahkan atau merendahkan jenis bacaan orang lain. Akibatnya, “korban” mengalami rasa malu, rasa tidak aman, bahkan rasa bersalah karena telah membaca buku tertentu.

Banyak pembaca tidak berani mengakui bahwa mereka menyukai buku atau penulis tertentu hanya karena mereka peduli. pertimbangan lingkungan. Alasannya adalah bahwa penjahat malu buku sering merasa bahwa bacaan mereka lebih baik, lebih berat, dan lebih lengkap daripada orang lain. Oleh karena itu, mereka merasa berhak mengomentari bacaan orang lain yang tidak mereka sukai.

Padahal, membaca buku adalah pengalaman pribadi. Mengapa ini bahkan tempat untuk menunjukkan superioritas? Itu sebabnya malu buku ini tidak keren sama sekali dan harus segera dihentikan.

1. Tidak semua orang membaca buku karena ingin pintar. Ada yang hanya mencari iseng dan sah-sah saja

Tujuan membaca buku tidak harus sama | Katalog Pikiran Foto di Unsplash

Tahukah Anda mengapa ada begitu banyak genre buku? Selain karena pengarang meliput topik yang berbeda, secara tidak langsung genre buku hadir untuk memenuhi kebutuhan pembaca yang juga cukup beragam. Bagi yang membutuhkan keterampilan memahami cara berpikir pasangan, dapat membaca buku-buku tentang psikologi. Bagi yang ingin belajar dari pengalaman orang lain, coba cek biografi atau memoar. Bahkan, jika Anda ingin menjauh dari kehidupan nyata, Anda bisa membaca novel (yang juga bervariasi menurut genre).

Baca juga:   Aneh Tapi Nyata, 7 Hal yang Dianggap Menjijikkan Tapi Bikin Satisfying

Setiap orang selalu punya alasan masing-masing untuk judul buku yang akhirnya mereka baca. Sama halnya dengan mereka yang ingin memperdalam pemahamannya melalui buku. Logika yang sama harus diterapkan pada mereka yang membaca buku karena mereka hanya menikmati atau ingin bersenang-senang.

Cara setiap orang untuk mengasah kemampuan intelektualnya juga tidak harus melalui buku nonfiksi, seperti yang sering dikatakan sebagian orang. Anda masih bisa belajar pelajaran berharga tentang kehidupan dari alur cerita novel atau komik.

2. Minat baca masyarakat Indonesia selalu sangat rendah. Jika Anda mengenal teman yang suka membaca buku, mbok ya didukung!

Dukung mereka yang suka membaca

Dukung mereka yang suka membaca | Foto oleh Mael BALLAND di Unsplash

Pada tahun 2016, Central Connecticut State University melakukan penelitian yang disebut Peringkat negara-negara paling melek huruf di dunia. Bukan rahasia lagi bahwa hasil penelitian menunjukkan bahwa negara kita menempati urutan ke-60 dari 61 negara dalam hal minat membaca. Sangat rendah, ya. Jangan malas membaca, yang hobi bergelut di media sosial juga~

Seperti disebutkan di atas, malu buku hanya akan membuat korban merasa malu dan tidak percaya diri dengan buku yang dibacanya. Ternyata, dampaknya tidak berakhir di situ. Mereka lebih cenderung kehilangan minat ketika mengetahui bahwa jenis buku favorit mereka ternyata menjadi bahan gosip bagi banyak orang. Ada juga yang membeli buku tertentu hanya karena ingin terlihat berkelas, yang selera bacanya “keren” atau yang ingin terlihat pintar.

Di sisi lain, mereka yang masih ingin menikmati buku tertentu memutuskan untuk membaca dalam hati dan menahan diri untuk tidak menulis resensi buku di media sosial. Faktanya, foto buku beserta review onlinenya sangat efektif untuk membuat orang lain membaca buku tersebut.

Baca juga:   Mengingat Kembali Kenangan Zaman Rental PS. Mau Nyewa Aja Butuh Perjuangan yang Nggak Main-Main!

Sejumlah efek samping tidak akan meningkatkan minat pembaca di Indonesia untuk peringkat. Bagaimana mungkin orang lain tertarik membaca buku jika mereka tahu bahwa di dalam ekosistem itu sendiri ada beberapa orang yang berperilaku beracun?

3. Meremehkan selera membaca orang lain tidak membuatmu lebih keren.

Bookshaming tidak membuatmu keren

Berbagi buku tidak membuatmu keren | Foto oleh Becky Tapert di Unsplash

Masih banyak cara ampuh lainnya untuk membuat kita keren tanpa merendahkan orang lain. Daripada mengomentari selera orang lain dalam membaca, lebih baik fokus untuk menerapkan isi bacaan Anda ke kehidupan nyata. Untuk orang yang merasa pemotongan Sekarang setelah Anda membaca non-fiksi, saatnya menerjemahkan apa yang ada di buku menjadi kenyataan dalam aktivitas sehari-hari Anda.

Satu hal lagi: orang yang harus merendahkan orang lain sebelum mereka merasa baik adalah nyata. tidak bisa diandalkan dan membutuhkan bantuan. Karena sebenarnya kita bisa tumbuh bersama tanpa saling mengecewakan. Hei lol ~

4. Berdebat tentang selera pribadi adalah salah satu kegiatan yang paling tidak berguna di dunia.

Tidak perlu berdebat tentang selera pribadi

Tidak perlu berdebat tentang selera pribadi | Foto oleh Drew Perales di Unsplash

Jika Anda memahami tujuan membaca buku untuk orang yang berbeda, akan lebih mudah bagi Anda untuk memahami poin terakhir ini. Apa yang Anda lakukan jika seseorang mengatakan genre buku favorit Anda tidak sesuai atau tidak sesuai dengan usia Anda saat ini? Anda seharusnya sudah memiliki garis pertahanan terhadap penilaian ini di kepala Anda.

Dan begitu juga pembaca lainnya. Perbedaan rasa tidak diragukan lagi. Lagi pula, apa gunanya memiliki selera yang sama dengan orang lain? Jika genre favorit kami berbeda, kami dapat berbicara lama sambil merekomendasikan buku yang berbeda~

Baca juga:   Papah-Mamah dan Ayah-Ibu, Panggilan Orang Tua yang Dulu Cuma Dirasakan oleh Orang Kota dan Kaya

Satu-satunya aturan untuk masuk kategori kutu buku adalah membaca buku. Hanya ini. Tidak masalah genre apa yang ingin Anda baca, buku fisik atau digital, Kegiatan membaca itu penting.




https://projectchapman3d.com