Kebiasaan Zaman Kecil yang Ternyata Menyebalkan, Tapi Baru Disadari Setelah Dewasa


Setiap fase usia harus memiliki kebiasaan yang unik. Dimulai dengan perilaku di rumah, pertemanan, kebiasaan bermain game dan diakhiri dengan cara belajar. Kebiasaan anak-anak sering mengganggu orang dewasa di sekitarnya. Kalau dipikir-pikir, seharusnya kita pernah mengalaminya, tapi kita tidak sadar kalau itu sangat mengganggu.

Namun, ketika beranjak dewasa, kita baru menyadari perilaku menyebalkan anak-anak, baik itu saudara, keponakan, atau bahkan anak sendiri. Bahkan, kami menggunakan kebiasaan ini. Wow auto sungkem dengan bapak, ibu, bude, paman atau “suhu” yang sangat sabar dengan perilaku kita di masa lalu.

Berikut beberapa kebiasaan masa kecil yang ternyata menyebalkan, namun baru kita sadari sekarang. Coba kamu lebih suka yang mana, ya?

1. Hal yang paling malas adalah jika Anda disuruh pergi ke toko dan membeli ini dan itu.

Warung tetangga | Foto Kebanggaan Lokal dari Flickr

Hampir semua anak harus memiliki tugas utama menjadi pelaku jika rumah tangga perlu membeli sesuatu dari toko. Tapi namanya juga kekanak-kanakan, kalau lagi main atau santai selalu disuruh malas dan punya banyak alasan. Saya merasa tidak ingin disalahkan jika kami mengeluh ketika kami disuruh pergi ke toko.

Tapi sekarang ketika Anda bertanya kepada saudara laki-laki atau keponakan Anda dan mereka malas, mengapa Anda kesal? Saya tidak dapat memahaminya, saya ingin Anda segera pergi ~

2. Katanya ada tugas sekolah, suruh bawain kalo udah malem

nostalgia masa lalu

Mengatakan bahwa ada pekerjaan di malam hari, tidak dimarahi | Foto oleh Konevaelvira dari Depositphoto

Sudah menjadi kebiasaan anak untuk pulang sekolah dan langsung bermain sampai lupa dengan tugas untuk besok. Ketika sudah malam, saya baru ingat dan memberi tahu orang tua saya, dan langsung marah. Ya kalau cuma bawa piring, sendok, gelas pasti ada dan nggak perlu dicari-cari. Tapi bagaimana jika Anda menyuruh saya membawa kupu-kupu, belalang dan teman-temannya? Bagaimana orang tua tahu di mana kupu-kupu tidur di malam hari dan di mana mereka harus mencari?

Baca juga:   Deretan Tipe Guru Zaman Sekolah Saat Jadi Pengawas Ujian di Kelas. Mana yang Paling Serem?

Sayangnya, kebiasaan menyebalkan ini baru kita sadari saat dewasa. Ketika Anda melihat banyak meme yang mengungkapkan kekesalan orang tua karena anak-anak mereka suka tiba-tiba memberi tahu mereka tugas mereka. Atau ketika melihat anak-anak kecil masa kini yang juga mengulangi kebiasaan lama kita. Ini benar-benar menjengkelkan ha~

3. Mereka lupa menaruh kotak makan siang di kotak kelas, akibatnya mereka tidak membawanya pulang

nostalgia masa lalu

Lupa membawa pulang bekal | Foto oleh HayDmitriy dari Depositphoto

Siapa yang lupa membawa pulang bekal makan siang? Indra kita terbiasa berpikir bahwa jika kita lupa, maka ini wajar, yang namanya juga lupa. Selain itu, ada banyak pemikiran di sekolah, seperti tugas, ulangan, permainan, jajan, dan masalah pertemanan. Tapi kalau dipikir-pikir, alasan lupa sebenarnya menyebalkan bukan. Apalagi kita sudah dewasa dan memiliki beban pikiran yang lebih berat, sehingga kita berasumsi bahwa anak kecil tidak memiliki beban pikiran. Jadi mengapa Anda melupakannya?

4. Memarkir sepeda dengan sembarangan, membuat yang ingin lewat tercengang

nostalgia masa lalu

Bersepeda | Foto oleh Bo Hoon dari situs web Pexels

Dulu, anak-anak suka bersepeda kemana-mana bersama teman-temannya. Sayangnya, saya tidak memikirkan cara memarkir atau memarkir sepeda dengan benar, tidak memakan tempat dan tidak mengganggu orang yang lewat. Sekarang saya baru sadar jika kebiasaan ini ternyata tidak menyenangkan bagi orang lain. Apalagi jika Anda parkir di depan pagar atau di pinggir jalan. Aku benar-benar ingin marah, tapi dulu seperti ini~

5. Saya sering menangis ketika mereka mengajari saya mengerjakan pekerjaan rumah dengan orang-orang di rumah, Anda tahu betapa kejamnya itu~

nostalgia masa lalu

mengerjakan pekerjaan rumah | Foto oleh Pavsi dari Depositphoto

Entah kenapa, dulu aku merasa canggung saat diajari mengerjakan PR bersama orang-orang di rumah, entah itu ibu, ayah, kakak atau apalah. Sepertinya orang-orang di rumah itu yang paling pandai mencari kelemahan kita dan akhirnya dimarahi karena banyak yang tidak tahu. Saya akhirnya menangis ~

Baca juga:   7 Tipe Anak Kos yang Sering Dijumpai. Ada-ada Aja Kelakuannya~

Ketika saya menjadi dewasa, saya menyadari bahwa menangis sambil belajar itu menjengkelkan bagi orang yang mengajari saya. Meskipun saya mencoba untuk bersabar dan berbicara dengan tenang, itu masih dianggap kejam. Apa yang kamu inginkan?

6. Permintaan makanan sudah disediakan tetapi tidak dikonsumsi

nostalgia masa lalu

Tidak selesai | Foto oleh Kwanchachaud dari Depositphoto

Siapa yang pertama? terbaca apakah kamu benar-benar menyukai makanannya? Mereka meminta keduanya, tetapi masih belum menghabiskan. Dulu saya berpikir bahwa Anda tidak bisa makan dengan paksa, jika Anda tidak menyukainya, Anda tidak perlu menghabiskannya. Tapi ketika kamu sudah dewasa dan kamu merasa ingin membuang makanan, lalu kamu memikirkannya, jika kamu tidak cukup makan ketika kamu masih muda, itu menjengkelkan, bukan?

Kebiasaan-kebiasaan yang selama ini menyebalkan dan baru terungkap sekarang sebenarnya mengajarkan kita bahwa anak-anak punya waktu uniknya sendiri. Sementara itu, orang dewasa memiliki banyak kesabaran. Tidak hanya untuk mengatasi perilaku anak-anak yang kita temui, tetapi juga untuk mengatasi segala sesuatu yang tidak kita harapkan.




https://projectchapman3d.com