5 Film Bagus yang Nggak Selalu Cocok Ditonton Semua Orang. Terkadang Susah Dicerna~


Sebagai sarana hiburan, film sangat digemari. Salah satu alasannya adalah karya film mengandung suara dan gambar yang membuatnya lebih mudah dipahami. Tidak seperti membaca novel yang membutuhkan imajinasi dan fantasi ekstra, menonton film semudah berbaring.

Namun meski begitu, banyak juga film-film yang dinyatakan bagus, namun cukup sulit dimaknai bagi non-spesialis karena pesan yang ingin disampaikan benar-benar “berat”. Sebenarnya, “baik” itu relatif, kok. Tergantung selera, pengalaman, dan keyakinan Anda. Seperti beberapa judul film menjadi Hiburan Hippie merangkum berikut ini. Film-film ini memenuhi syarat untuk mendapatkan skor yang baik dari segi kedalaman plot, sinematografi, dan peran para pemainnya. Yah, tapi belum tentu cocok untuk Anda. Apa yang Anda minati dan mengapa? Dengar~

1. Biru adalah warna terhangat (2013)

Biru adalah warna paling hangat / Kredit: wsj

Selain berdurasi hampir tiga jam dengan tempo lambat yang berpotensi membosankan, film yang memenangkan Palme d’Or di Festival Film Cannes belum tentu cocok atau bagus untuk semua orang. Mengapa? Karena mereka mungkin mengira film ini adalah propaganda LGBT karena jelas-jelas menampilkan adegan seks pasangan sesama jenis. Padahal, secara umum isi film yang disutradarai oleh Abdellatif Kecish ini sangat universal: tentang cerita datang usia dan pencarian jati diri yang berbalut kisah cinta.

2. Melalui salju (2013)

Snowpiercer/Kredit: Sedang

Nama Bong Joon Ho sebenarnya tidak terlalu terkenal setelah “Parasite” meraih Oscar. Melalui salju salah satu buktinya. Dari segi plot, film ini tidak sepenuhnya baru: ini tentang masa depan pasca-apokaliptik, dan orang-orang dibagi berdasarkan status sosial. Jika penilaian Anda terhadap sebuah film cenderung didasarkan pada kebaruan plot, maka film ini tentu tidak cocok. Tapi kalau bisa melebarkan mata, film ini punya kelebihan dari segi sinematografi. DARI pengaturan hanya di atas kereta dengan teknologi terbatas film ini berhasil menggambarkan sebuah revolusi yang epik. Jarak antara kaya dan miskin dalam cerita ini sangat dekat, tetapi juga sangat jauh.

Baca juga:   Rekomendasi Drama Korea Nominasi Baeksang Arts Awards 2022. Wajib Ditonton!

3. Robot (2015)

Pak. Robot / Kredit: Nytimes

Jika apa yang Anda bayangkan peretas adalah bahwa mereka meretas komputer saat offline, dan jika mereka tertangkap, mereka akan direkrut untuk bekerja, itulah sebabnya serial “Mr. Robot bukan untuk Anda. Lari sukses untuk 4 musim dari segi konsistensi kedalaman plot, seri ini memenuhi kriteria “baik”. Tapi apakah itu baik untukmu juga? Tidak perlu. Serial ini menunjukkan bagaimana balas dendam bekerja dan bagaimana kesadaran kolektif dapat mematahkan dominasi kekuatan yang merusak lingkungan dan banyak orang. Jika Anda adalah tipikal orang yang optimis, maka protagonis kita seharusnya hanya menjadi orang aneh dan pendendam yang tidak pantas menjadi panutan.

4. pencari nafkah (2017)

Korban/Kredit: kritikus afterdark

Meski berupa animasi, film ini jelas tidak cocok untuk adik-adik Anda yang masih duduk di bangku taman kanak-kanak karena penceritaan yang cukup matang. Berbicara tentang posisi perempuan di negara patriarki, mereka yang mudah menilai dan rawan bias dalam interpretasi peran gender, film ini juga tidak layak untuk ditonton. Mengapa? Dalam film yang disutradarai oleh Nora Toomey ini, sang protagonis menjalani kehidupan sehari-harinya dengan berpakaian sebagai seorang pria untuk menghidupi keluarganya. Hal ini karena di negara mereka, perempuan tidak dapat meninggalkan rumah dan melakukan apapun tanpa suami, paman atau saudara laki-laki. Jadi, jika seseorang terlalu malas untuk menafsirkan motif karakter yang menyamar sebagai manusia, ada kemungkinan karakter tersebut akan dinilai dengan langkah berikut: “eh, melanggar alam.

5. Kim Ji Yong, lahir tahun 1982 (2019)

Kim Ji-young, lahir pada tahun 1982 / Foto: Screenrant

Pendek, padat dan renyah. Film ini kuat dan bagus, setidaknya sampai 1/3 dari akhir cerita. Film yang disutradarai oleh Kim-Do-Young ini akan membuat pria dengan tradisi patriarki merasa tidak nyaman. Mengapa? Karena film ini dengan jelas menceritakan tentang diskriminasi terhadap perempuan, tentang banyak pengorbanan yang harus mereka lakukan hanya karena mereka sekunder di masyarakat. Selama kamu aman? Mengangkat topik feminisme, yang masih menyakitkan di Korea Selatan dan, mungkin, di Indonesia, saya yang tinggal di negara yang agak patriarki, jujur ​​merasa tidak nyaman. Bahkan, film ini juga menimbulkan kontroversi di Korea Selatan.

Baca juga:   Pernah Heran Kenapa Tulisan Cowok itu Berantakan? Ternyata Logis Juga Alasannya

Padahal, semua film atau apapun yang menurut Anda bagus belum tentu bagus dan cocok untuk orang lain. Anda juga tidak dilarang untuk menonton 5 film yang tercantum di atas, meskipun Anda mungkin tidak memenuhi kriteria yang disebutkan. Lagi pula, hanya Anda yang tahu soal selera, bukan?




https://projectchapman3d.com