Serba-serbi yang Hanya Dirasakan Anak Kuliah Keguruan, Jalan Panjang Menuju Pengabdian


Setelah lulus dari sekolah menengah, Anda mungkin memiliki banyak impian yang ingin Anda wujudkan. Beberapa ingin berspesialisasi dalam kedokteran, seni, filsafat, antropologi, dan sebagainya. Namun, bagaimana jika Anda tersesat dan berakhir dipaksa untuk memilih spesialisasi mengajar? Bagi sebagian orang, ini mungkin tampak membosankan dan kurang gaul. Tapi menjadi guru itu tidak buruk. Setiap tahun profesi guru menerima sertifikasi yang layak. Belum lagi tunjangan lainnya. Lebih religius lagi, Anda akan mendapatkan pahala yang luar biasa untuk belajar dan berbagi ilmu dengan anak bangsa.

Nah, kali ini Hippie ingin bercerita tentang dunia mahasiswa-guru. Tidak semua hal berikut dapat Anda alami, diyakini hanya siswa yang mengajar yang mengalami kejadian serupa.

Ilustrasi staf pengajar / Foto: Pexels Rodnae Production

1. Masuk ke jurusan pendidikan untuk menjadi guru. Apakah di bawah paksaan, atau atas permintaan keluarga

Ini adalah hal pertama yang pasti akan Anda perdebatkan dan jelaskan kepada teman sekelas Anda. Mengapa Anda ingin masuk ke Fakultas Ilmu Pendidikan? Ya, entah karena Anda tidak kuliah atau karena keluarga Anda ingin memiliki penerus guru. Tetapi mungkin saja Anda sendiri yang memutuskan untuk menjadi seorang guru. Lebih baik jujur ​​pada diri sendiri.

2. Aturan pertama, dosen melarang keras pakaian yang tidak rapi

Aturan pertama di departemen pelatihan adalah pakaian rapi. Kursus ini melatih Anda untuk menjadi seorang guru. Gagasan masyarakat kita tentang guru yang pertama adalah kerapian. Anda tidak bisa menjadi guru jika pakaian Anda kotor. Guru kencing berdiri, murid juga kencing berdiri. Inilah yang dimaksudkan oleh guru Anda agar Anda mengenakan pakaian yang rapi.

3. Guru Mahasiswa pasti juga tidak bisa bertahan lama! Sabar~

Bagi cowok yang benar-benar masuk ke jurusan pendidikan ini, kamu pasti akan frustasi dengan aturan yang dibuat oleh dosenmu. Anda tidak berpikir kuliah harus lama, itu adalah sesuatu yang tidak dapat diterima oleh akal sehat Anda. Anda ingin menuntut tetapi tidak berdaya. Ya, menyerah.

Baca juga:   Review Endling - Extinction is Forever, Sensasi Survival yang Menyentuh Hati!

4. Harus rajin bangun pagi, kelas untuk siswa guru biasanya disediakan hanya di pagi hari

Kuliah pagi seringkali bisa menjadi momok bagi mahasiswa. Apalagi buat cowok yang nggak bisa bangun terlalu pagi. Namun sayangnya, seringkali guru membuka kelas pagi untuk siswa guru. Untuk apa? Ya, agar kamu bisa belajar membiasakan diri dengan profesi guru yang akan kamu jalani

5. Terkadang saya suka iri pada siswa non-pengajar yang mempelajari ilmu murni secara mendalam. Bahkan, Anda juga belajar banyak, meski tidak sedalam mereka.

Apakah Anda terkadang suka iri pada anak-anak non-sekolah atau sains murni? Mereka bisa belajar banyak tentang sains murni secara mendalam. Sementara itu, Anda para guru tidak tahu banyak tentang itu. Tapi yang jelas mereka sama sekali tidak belajar tentang pendidikan. Jadi setidaknya Anda masih bisa bergabung dalam percakapan mereka, meskipun Anda hanya sedikit paham tentang sains murni. Ya, masih terhubung, a~

6. Akan ada lebih banyak tugas daripada spesialisasi yang tidak terkait dengan pendidikan. kurikulum, program, RPP, SC dan CD, akan menjadi teman yang tak terpisahkan

Sebagai siswa, tugas yang harus Anda lakukan terkadang tidak sesuai dengan logika Anda yang dapat diterima.

Dosen ini tidak berguna, beri dia tugas! Banyak!

Ya, dia juga seorang mahasiswa. Namun, yang membuat kehidupan di kampus sulit bagi Anda adalah semakin banyaknya tugas mata kuliah guru yang harus Anda selesaikan. Hal-hal aneh yang jarang atau bahkan tidak pernah didengar oleh anak-anak sains murni. Apa ini? Kurikulum, silabus, RPP, SC, CD, dll. Anak-anak sains murni mengerti, bukan?

7. Guru mengajarkan anak untuk menjadi panutan. Anda tidak bisa hidup seperti Anda berada di masyarakat tempat Anda tinggal.

Suka tidak suka, Anda harus berperilaku seperti seorang guru di lingkungan tempat Anda tinggal. Karena tetangga Anda tahu Anda seorang calon guru. Pola pikir ini akan membuat Anda berpikir ulang untuk tidak muncul sendiri. Guru adalah panutan bagi siswanya. Memahami?

Baca juga:   Menakar 5 Adegan yang Seharusnya Bikin Dua Penjahat dalam Film Home Alone Alami Cedera Serius

8. Masa-masa yang tidak semua siswa bisa rasakan. Di akhir semester, Anda harus siap mengajar tanpa imbalan apapun selain nilai.

Mengajar secara gratis tentu membuat Anda berpikir lagi: “Mengapa Anda membutuhkan ini?” Tapi bagi anak-guru, ini adalah hal yang lumrah. Karena pembelajaran tanpa bayaran atau PPL/KKN merupakan pembelajaran makro yang HARUS dilaksanakan untuk nilai. Teman Anda mungkin menggoda, “Hala, hanya untuk nilai!” Biasanya Anda menjawab: “Semua untuk pendidikan anak bangsa dan penghargaan.” Tidak biasa!

9. PPL/KKN adalah bukti bahwa karma itu nyata. Apa yang kamu lakukan pada guru PPL/KKN ketika kamu di sekolah dan sekarang muridmu membalas dendam padamu?

Banyak belaian dada bagi anda yang akan, sedang, dan telah menyelesaikan PPL/KKN di sekolah. Anda dapat percaya bahwa karma itu ada. Karena apa yang dulu kamu lakukan pada gurumu, sekarang muridmu akan menjawabmu. Dan kamu akan mengerti, ternyata menjadi seorang guru tidak semudah yang kamu bayangkan ketika kamu memasuki kelas guru.

10. Kembali ke sekolah untuk mencari data untuk skripsi membuat Anda lebih termotivasi. Karena kerinduan Anda kepada murid-murid sudah sembuh dan Anda ingin segera mengajar mereka kembali.

Tentu saja bukan pekerjaan mudah; pencarian dan pengumpulan data untuk disertasi. Namun, semuanya berbeda jika Anda sudah mengetahui semua seluk-beluk tempat yang Anda gunakan untuk penelitian. Anak guru mengambil data dari sekolah karena metode skripsi yang dapat digunakan hanya PTK (penelitian tindakan kelas). Ini berarti Anda harus kembali ke sekolah. Di sinilah antusiasme Anda mulai terlihat. Kumpulan rindu mantan mahasiswa selama PPL/KKN mulai beragam. Tentu saja, Anda merindukan mereka yang selama satu semester selalu bertatap muka, berjabat tangan dengan hangat, berkomunikasi dengan Anda setiap hari. Hal ini tentunya akan memotivasi Anda untuk segera lulus dan kembali mengajar di sekolah.

Baca juga:   5 Kemungkinan Kenapa Squidward Tetap Kerja di Krusty Krab, Meski Nggak Suka sama Kerjaannya

11. Setelah lulus kuliah, Anda bisa menjadi lebih dari sekedar guru. Anda dapat melakukan pekerjaan apa pun dengan S.Pd yang Anda dapatkan

Salah satu manfaat menjadi guru adalah menjadi murid. Setelah Anda diketik menjadi guru, Anda tidak akan selalu bekerja sebagai guru. Dengan gelar S.Pd Anda saat ini, Anda dapat melamar pekerjaan di mana saja. Karena Anda dilatih sebagai guru, akan menjadi keuntungan tambahan bagi Anda untuk dapat melamar ke perusahaan mana pun.

Ya, inilah yang akan, sedang dan telah dilalui oleh siswa yang mengkhususkan diri dalam pelatihan guru. Apa pun yang Anda dapatkan di kampus adalah apa yang Anda dapatkan ketika Anda lulus. Yang terpenting adalah mengaplikasikan ilmu dan pengetahuan yang dimiliki. Pada akhirnya, itu bisa memberi Anda lebih banyak hadiah. Oh ya. Kira-kira apa yang akan dialami oleh para guru anak, ya? Tulis di kolom komentar Don! ️




https://projectchapman3d.com