6 Alasan Kenapa Liburan Sekolah saat Kecil Jadi Momen yang Menyebalkan, Pernah Mengalami?


Liburan sekolah memang menjadi momen yang paling ditunggu-tunggu, ide bisa menghilangkan PR (HM) dan ujian tentunya membuat anak-anak sekolah menghela napas lega. Sayangnya, liburan sekolah masa kanak-kanak mungkin tidak selalu semenyenangkan yang kita bayangkan. Apalagi liburan sekolah setelah menerima raport.

Mau ranking atau tidak, liburan sekolah selalu memiliki momen-momen menyebalkan yang membuat kita ingin segera berangkat ke sekolah. Berikut beberapa alasan atau hal yang membuat liburan sekolah jadi menyebalkan. Apa pun?

1. Di setiap pertemuan Anda selalu ditanya “apa peringkat yang Anda dapatkan?”

kartu laporan | Foto dari Twitter @ms_atiek

Kalau masuk 3 besar mungkin sombong, atau masih aman masuk 5 besar, tapi kalau hanya bisa masuk 10 besar, disarankan untuk belajar lebih giat. Padahal aku belajar keras untuk masuk 10 besar. Apalagi jika tidak masuk 10 besar, mungkin masih akan diminta untuk belajar sambil berlibur. selamat tinggal~

2. Orang yang paling malas bertemu dengan teman sebaya yang lebih pintar, mobil dibandingkan, de~

siswa sekolah dasar

Bertemu dengan saudara | Foto oleh Pexels dari Pixabay

Liburan sekolah biasanya waktu berkumpulnya keluarga di rumah kakek-nenek, atau sering juga sanak saudara datang ke rumah. Bukannya beristirahat dengan tenang, terkadang mentalitas kita diuji dengan rasa iri dan dengki karena kita dibandingkan dengan sepupu kita yang lebih pintar.

3. Liburan adalah kesempatan untuk membual tentang prestasi, dan notasi menunggu mereka yang tidak memilikinya.

anak menerima cangkir

Prestasi | Foto oleh Humas Dinas Pendidikan Kota Denpasar

Selain sebagai pembanding, biasanya kumpul keluarga juga menjadi ajang pamer prestasi. “Begitulah, kemarin Mas Ah meraih Juara 1 Siswa Teladan dan Berbicara Bahasa Inggris, bulan depan dia akan pindah ke provinsi,” kata Bude. “Kemarin kamu ikut lomba gobak sodor di desa nggak menang kan?” tanya bibi. Faktanya adalah bahwa orang yang paling berprestasi akan terpengaruh secara mental pada saat seperti itu.

Baca juga:   7 Tipe Penumpang Bus yang Akan Kamu Temui saat Naik Bus AKAP. Sering Ketemu yang Mana?

4. Ini adalah rekreasi, tetapi perangkat untuk permainan permainan disita

permainan sekolah tua

Mainkan nitendo | Foto dari Twitter

Dahulu, liburan merupakan momen yang disambut baik karena diharapkan bisa bermain Play Station, Nintendo, Game Boy atau sejenisnya sampai puas. Namun, karena hasil yang buruk atau bermain sebelum lupa waktu, semua perangkat game akan disita. Jika Anda ingin diganggu, Anda menjadi lebih kesal.

5. Membosankan di rumah sepanjang waktu, tetapi jika Anda bermain sepanjang hari, Anda pulang ke rumah dimarahi.

bermain anak

Bermain dengan teman | Foto dari kompas.com

Gejolak masa kecil yang mengubah liburan menjadi momen menyebalkan ada di sini. Jika Anda selalu menonton kartun di rumah, Anda akan bosan, tetapi Anda tidak pernah diajak jalan-jalan. menyegarkan. Jika seharian bermain bersama teman-teman agar tidak bosan, pasti akan dimarahi sesampainya di rumah. Ya, itu berarti semuanya salah~

6. Liburan dikhususkan untuk pekerjaan rumah tangga

anak mencuci piring

Pencuci piring anak-anak | Foto Pixabay

Tampaknya banyak kelompok orang tua yang menggunakan liburan sekolah anak-anak mereka untuk mengajari mereka bagaimana melakukan pekerjaan rumah tangga. Mulai dari menyapu, mencuci lantai, mengangkat pakaian, mencuci pakaian, mencuci piring, bahkan mencuci mobil orang tua.

Meskipun hal-hal di atas dianggap menjengkelkan ketika Anda masih kecil, tetapi sekarang Anda memikirkannya, mereka sebenarnya memiliki tujuan yang baik. Karena kita masih muda dan masih ingin banyak bermain, hal itu membuat kita merasa hal-hal tersebut mengganggu dan merusak ketenangan liburan. Jika kamu punya cerita yang memalukan, seperti apa liburan sekolah pertamamu?




https://projectchapman3d.com